Apa itu Mahram? Siapa saja yang termasuk Mahram dan Bukan Mahram?

Apa itu Mahram? Siapa saja yang termasuk Mahram dan Bukan Mahram?

Dalam Agama Islam, diajarkan bahwa seorang wanita akan selalu membutuhkan perlindungan dari pria. Seorang pria lah yang akan selalu menjadi imam dala keluarga.

Bukan karena wanita lemah, tetapi ini adalah dunia yang berbahaya. Wanita sungguh merupakan ciptaan yang paling berharga bagi Allah SWT.

Dalam Agama Islam, konsep Mahram ialah seseorang yang sudah disahkan secara agama, yang artinya sudah terikat dalam hubungan yang suci (menikahinya)

Sebaliknya, sebuah hubungan antara wanita dan pria belum dikatakan Mahram jika belum terikat hubungan suci atau belum menikah.

Meskipun keyakinan agama mengenai mahram dan non-mahram mungkin terlihat seperti suatu hambatan bagi kebanyakan orang, hal itu berasal dari hikmah Allah SWT untuk menciptakan masyarakat yang aman dan berkelanjutan di mana nilai-nilai dan hubungan dihormati

Siapa Saja yang Termasuk Mahram Bagi Wanita?

Mahram berasal dari kata Arab “Haraam,” yang berarti sesuatu yang dilarang atau suci.

Menurut hukum Islam, mahram bagi seorang wanita adalah seseorang yang tidak diizinkan untuk dinikahi (kerabat yang tidak dapat dinikahi) dan diizinkan untuk melihat mereka tanpa mengenakan kerudung serta memeluk atau bersalaman dengan mereka.

Dalam Islam, Mahram bagi wanita dapat dibagi menjadi tiga kategori:

  • Mahram melalui pernikahan (sihriyya)
  • Mahram melalui hubungan darah (qarabah)
  • Mahram melalui menyusui (radha’a).

Hadits dan Ayat Tentang Hubungan Mahram Antara Pria dan Wanita dalam Islam

Dinyatakan dalam risalah Fiqh Hanafi yang terkenal, al-Hidaya:

“Seorang Mahram (bagi seorang wanita) adalah seseorang yang pernikahannya dengannya secara permanen dilarang, baik itu disebabkan oleh hubungan garis keturunan/kerabat (nasab) atau karena beberapa alasan lain, seperti hubungan susuan (radha’a) atau hubungan melalui pernikahan (musaharah).” (Al-Hidaya, Kitab al-Karahiyya, 4/461-462)

Di sisi lain, Imam al-Kasani (semoga Allah memberikan rahmat kepadanya) menyatakan: “Seorang Mahram adalah seseorang yang pernikahannya dengannya secara permanen dilarang, baik itu oleh hubungan darah, hubungan susuan, atau hubungan melalui pernikahan.” (Bada’i al-Sana’i, 2/124)

Allah SWT mengenai pria yang menjadi mahram bagi wanita, berfirman dalam Al-Quran Al-Karim, “Dan katakanlah kepada wanita yang beriman agar mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan tidak menampakkan perhiasan mereka, kecuali yang biasa tampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan tidak menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putra-putra mereka, atau putra-putra suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara lelaki mereka, atau putra-putra saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita mereka, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan terhadap perempuan atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan…” [Al-Quran, 24:31]

Siapa Saja yang Termasuk Tidak Mahram Bagi Wanita

Non-mahram (juga dikenal sebagai “Ghayr Mahram”) merujuk kepada seorang wanita atau pria yang seseorang diizinkan untuk menikahinya seumur hidup atau seseorang yang sementara dilarang untuk mereka nikahi, seperti saudara laki-laki suami atau saudara perempuan istri.

Selain itu, jika seorang pria mencoba menikahi seorang wanita non-mahram, secara otomatis wanita tersebut akan menjadi mahram baginya karena sekarang dia adalah istrinya.

Beberapa hubungan non-mahram umum bagi wanita meliputi:

  • Saudara ipar laki-laki
  • Suami dari saudara perempuan ayahmu
  • Suami dari saudara perempuan ibumu
  • Suami bibimu
  • Sepupu laki-laki

Apakah Sepupu Mahram?

Sepupu-sepupu Anda adalah anak-anak dari bibi dan paman Anda.

Mereka bukan mahram satu sama lain, oleh karena itu diizinkan untuk menikahi sepupu-sepupu Anda dalam Islam.

Oleh karena itu, saat bertemu dengan sepupu-sepupu, seorang wanita diharapkan untuk menutup kepala dan menjaga jarak yang baik, karena dalam Islam tidak diperbolehkan untuk bersalaman atau memeluk sepupu-sepupu Anda.

Daftar Mahram Berdasar Pernikahan Berdasar Hadits dan Ayat Qur’an

Ketika Anda memasuki hubungan pernikahan yang suci dengan seseorang, mereka secara otomatis menjadi Mahram bagi Anda.

Allah SWT dalam Al-Quran Al-Karim berfirman, “Dan (diharamkan atas kamu) isteri-isteri ibumu, anak-anak tiri yang di bawah pemeliharaanmu dari isteri-isterimu yang kamu telah masuk ke dalam rahimnya; dan (diharamkan atas kamu) saudara perempuan seibu-ibu dan saudara perempuan sebapak-bapakmu yang seiras darah; dan (diharamkan atas kamu) saudara perempuan seibu-ibu yang tidak seiras darah; dan isteri-isteri putramu yang berasal dari tulang sulbimu; dan kamu dihalalkan mengawini dua, tiga atau empat; tetapi kamu sekiranya tak sanggup berlaku adil, maka (nikahilah) seorang saja atau budak-budak sahaya yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.” [Al-Quran, Surah An-Nisa, 23]

‘Uqba b. Amir melaporkan bahwa Rasulullah (SAW) bersabda, “Berhati-hatilah terhadap masuk ke dalam rumah dan bertemu wanita (berdua-duaan).” Seseorang dari kalangan Ansar berkata: “Wahai Rasulullah (SAW), bagaimana dengan saudara laki-laki suami?” Rasulullah (SAW) menjawab: “Saudara laki-laki suami seperti maut.” (Muslim 26/5400)

Yang Maha Kuasa berfirman, “Dan janganlah kamu nikahi wanita-wanita yang telah dinikahi oleh ayah-ayahmu – kecuali apa yang telah terjadi sebelumnya: sesungguhnya perbuatan itu sungguh keji dan keji sekali.” [Al-Quran, Surah An-Nisa, 21]

Oleh karena itu, daftar mahram melalui pernikahan mencakup:

  • Istri/suami.
  • Peninggalan istri/suami (buyut, kakek nenek, orang tua).
  • Istri/suami keturunan Anda (menantu perempuan, menantu laki-laki, istri atau suami cucu-cucu Anda).
  • Istri/suami leluhur Anda (istri ayah, suami ibu, istri kakek, suami nenek).

Keturunan suami Anda (anak tiri perempuan, anak tiri laki-laki). Allah SWT dalam Al-Quran Al-Karim berfirman, “Dan (diharamkan atas kamu) isteri-isteri anak-anakmu yang berasal dari sulbimu sendiri.” [Al-Quran, Surah An-Nisa, ayat yang sama]

Daftar Mahrams Berdasar Darah

Dilarang bagi seorang pria untuk menikahi wanita yang memiliki hubungan darah dengannya (keluarga/garis keturunan).

Allah SWT dalam Surah al-Nur berfirman, “Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putra-putra mereka, atau putra-putra suami mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak-anak saudara laki-laki mereka…” [Al-Quran, Surah An-Nur, 24:31]

Berikut adalah orang-orang yang dianggap sebagai mahram melalui hubungan darah:

  • Para leluhur (buyut, kakek nenek, orang tua).
  • Keturunan Anda (anak-anak, cucu-cucu, cicit).
  • Generasi pertama dari kakek nenek Anda (saudara-saudara laki-laki dan perempuan ayah, termasuk saudara tiri, dan saudara-saudara laki-laki dan perempuan ibu, termasuk saudara tiri).
  • Keturunan orang tua Anda (saudara perempuan, saudara laki-laki, saudara tiri perempuan, saudara tiri laki-laki, anak-anak saudara perempuan Anda, saudara laki-laki, saudara tiri perempuan, dan saudara tiri laki-laki).
  • Paman dari pihak ibu dan bapak.

“Apakah kalian menjadi saksi ketika kematian menjemput Ya’qub (Yakub)? Ketika ia berkata kepada putra-putranya, ‘Apa yang akan kalian sembah setelah aku?’

Mereka menjawab, ‘Kami akan menyembah Ilahmu (Allah), Ilah (Allah) dari nenek moyangmu, Ibrahim (Abraham), Isma’il (Ismail), Ishaq (Ishak)…'” [Al-Baqarah 2:133]. Isma’il adalah paman sebelah ayah dari putra-putra Ya’qub.

(Tafsir al-Razi, 23/206; Tafsir al-Qurtubi, 12/232, 233; Tafsir al-Alusi, 18/143; Fath al-Bayan fi Maqasid al-Quran oleh Siddiq Hasan Khan, 6/352)

Daftar Mahram Berdasar Menyusui

Seorang wanita mungkin memiliki banyak mahram melalui hubungan rada’ah.

Allah SWT dalam Al-Quran Al-Karim berfirman, “Dan (diharamkan atas kamu untuk dinikahi) ibu susuan dan saudara perempuan susuanmu.” [Al-Quran, Surah An-Nisa, 23]

Sayyiduna Abd Allah ibn Abbas (Semoga Allah meridhai keduanya) meriwayatkan bahwa Rasulullah (SAW) bersabda tentang putri Hamzah (RA), “Aku tidak diizinkan secara hukum untuk menikahinya, karena hubungan susuan diperlakukan seperti hubungan darah (dalam urusan pernikahan). Dia adalah putri dari saudara susu saya.” (Sahih al-Bukhari, no. 2502)

Ini berarti bahwa hubungan yang tidak sah melalui garis keturunan dan darah juga akan tidak sah melalui hubungan susuan, seperti saudara susu dan saudara susu laki-laki. Selain itu, wanita yang telah menyusui anak akan dianggap sebagai Mahram bagi mereka.

Allama Alusi menyatakan, “Hubungan Mahram melalui Radaa’ah (pemberian ASI) sama dengan hubungan Mahram melalui darah; yang menunjukkan bahwa tidak pernah diizinkan untuk menikahi karena hubungan Mahram tersebut.” (Tafsir Alusi 18/143)

Sementara memberikan komentar tentang ayat ini (24:31), Imam Jassas berkata, “Ketika Allah SWT menyebutkan ayah dan bahwa pernikahan mereka dengan wanita-wanita ini terlarang selamanya; ini menunjukkan bahwa larangan yang sama berlaku untuk hubungan Mahram lainnya, seperti ibu dari wanita dan mereka yang Mahram melalui Radaa’ah.” (Ahkam al-Quran oleh Jassas 3/317)

Namun, perlu dicatat bahwa menurut Imam Abu Hanifa dan Imam Muhammad, kondisi ini hanya berlaku jika anak telah disusui sebelum usia dua setengah tahun. Inilah jawaban untuk siapa saja yang menjadi mahram Anda melalui pemberian ASI:

  • Semua anak-anak Anda. Jika Anda disusui oleh seorang wanita sebelum usia dua setengah tahun, maka wanita tersebut adalah mahram Anda.
  • Semua anak yang disusui oleh wanita yang sama. Ibu susuan dan suaminya.
  • Saudara dan saudari susuan.

Sayyida Aisha (RA) melaporkan: “Suatu ketika Rasulullah (SAW) masuk ke rumahku ketika ada seorang lelaki bersamaku.

Beliau bertanya: ‘Hai Aisha! Siapa ini?’ Aku menjawab: ‘Saudara susu saya.’ Beliau bersabda: ‘Hai Aisha! Berhati-hatilah dalam menentukan siapa saudara susu Anda, karena pemberian ASI hanya sah jika terjadi dalam periode menyusui.'” (Sahih al-Bukhari, no. 2504 & Sahih Muslim, no. 1455)

Oleh karena itu, seseorang harus berhati-hati dalam menentukan siapa yang merupakan Mahram atau non-Mahram melalui hubungan susuan karena hal ini bisa rumit. Disarankan untuk berkonsultasi dengan seorang ulama untuk bantuan.

Apakah Keponakan Suami Adalah Mahram?

Tidak, keponakan suami Anda bukanlah mahram Anda. Oleh karena itu, dengan tegas disarankan untuk menggunakan hijab di sekitarnya.

Namun, dalam kasus bahwa Anda telah menyusui dia (dalam dua atau dua setengah tahun pertama), maka aturan mahram melalui hubungan susuan akan berlaku.

Kesimpulan

Tujuan dari mahram dan non-mahram adalah untuk mencegah perbuatan Zina. Pembatasan-pembatasan ini dimaksudkan untuk melindungi baik pria maupun wanita dan mencapai masyarakat yang berkelanjutan.

Jadi, siapa mahram Anda? Secara sederhana, mahram adalah orang yang tidak diizinkan untuk Anda nikahi dan dapat Anda temui tanpa mengenakan hijab. Ketidakhalalan pernikahan ini dibentuk melalui tiga cara: hubungan melalui pernikahan, hubungan melalui darah (garis keturunan), dan hubungan melalui pemberian ASI.

Segera wujudkan impian Anda untuk melaksanakan Umrah di kota suci dengan layanan terbaik bersama Umrah Bandung. Nikmati pengalaman ibadah yang berkesan dan nyaman.

Manfaatkan juga Promo Umrah Bandung eksklusif kami! Dapatkan fasilitas dan pelayanan terbaik dengan harga mulai dari 24,9 juta.

Buat Anda yang ingin menjelajahi keindahan destinasi wisata unggulan di Turki bisa dengan Promo Umrah Plus Turki Bandung. Temukan pengalaman perjalanan yang penuh makna dan berkesan bersama kami!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

You cannot copy content of this page